Sudirman ‘Vs’ Novanto: Freeport Indonesia Merasa Tertekan…Terancam!

Said Didu

Said Didu

POJOKBANDUNG.com, JAKARTA – Staf Khusus Menteri ESDM, Said Didu tak terima pihak Freeport Indonesia disudutkan karena merekam percakapan dengan Ketua DPR Setya Novanto. Menurutnya, tindakan itu adalah cara Freeport melindungi diri dari tekanan dan ancaman.


“Orang melindungi diri boleh dengan merekam. Anda mau ‘dibunuh’, terus masa gara-gara melaporkan rekamannya Anda yang salah,” kata Said kepada wartawan di KPK, Jumat (20/11/2015).

Apalagi, lanjutnya, dari rekaman itu terungkap adanya pencatutan nama presiden dan wakil presiden untuk kepentingan pribadi. Said menilai langkah Freeport yang berani buka-bukaan seharusnya diapresiasi.

“Ada orang yang mau menghancurkan negara, masak gara-gara merekam saya masuk penjara,” pungkas anak buah Sudirman Said itu.

Seperti diberitakan, Setya Novanto ramai disebut-sebut mencatut nama Presiden Joko Widodo saat membicarakan perpanjangan kontrak karya dengan Presiden Direktur PT Freepott Indonesia. Dalam pertemuan itu Novanto juga diduga meminta jatah saham atas nama presiden dan wakil presiden.(dil/jpnn)

Loading...

loading...

Feeds

Jumlah Penduduk Terus Meningkat

POJOKBANDUNG.com, CIMAHI – Jumlah penduduk di Kota Cimahi terus bertambah, mengakibatkan kepadatan penduduk wilayah Kota Cimahi menjadi yang tertinggi di …

Penelitian dalam Negeri Harus Didukung

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil menyatakan upaya membuat vaksin dalam negeri harus didukung. Selain untuk memenuhi kebutuhan …

Calon Jemaah Haji Wajib Divaksin

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Kementerian Kesehatan Arab Saudi dikabarkan telah mengeluarkan kebijakan baru terkait syarat mengikuti ibadah haji. Berdasarkan informasi hanya …

Rachmat Yasin Dituntut Empat Tahun Bui

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Mantan Bupati Bogor, Rachmat Yasin, dituntut empat tahun penjara atas kasus korupsi. Yasin diduga menerima gratifikasi dari …