Pengadilan HAM Masa Lalu di Den Haag, Bikin Yapto Gregetan

Yapto

Yapto

POJOKBANDUNG.com, JAKARTA – Pengadilan kasus pelanggaran HAM masa lalu yang digelar di Den Haag, Belanda membuat bingung Ketua Majelis Pimpinan Nasional Pemuda Pancasila Yapto Suryosumarno. Dia menilai, penyelesaian itu tak adil karena masih banyak kasus pelanggaran HAM yang belum terselesaikan.


“Saya tanya 7 jenderal itu diapain (zaman PKI, red). Itu yang diributin enggak selesai. Terus sekarang kita disuruh minta maaf sama PKI? Indonesia‎ mau minta maaf sama siapa. Barangnya enggak ada. Masa minta maaf sama setan,” ujar Yapto saat kegiatan Pemuda Pancasila di Jakarta Pusat, Kamis (12/11).

Seharusnya, kata Yapto, orang-orang yang mengadili kasus-kasus tersebut juga memikirkan korban lain yang dibunuh pada masa lalu.

“Apa sekarang ada ‎PKI bawah tanah. Apa yang berjuang ini orang-orang PKI yang kembali. Kalau tujuh jenderal ini enggak dibunuh‎ ada kejadian enggak itu. Ada sebab dan akibat,” imbuhnya.

Yapto mempersilakan masalah tersebut diselesaikan. Namun, ia menegaskan perlu adanya pandangan yang adil untuk semua kasus pelanggaran HAM yang terjadi.

“Pengadilan internasional siapa yang mengadili siapa. Kita bikin aja lagi pengadilan HAM PKI yang motongin orang. Banyak kok kejadian. Sekarang banyak maling ketangkep dibakar kok enggak bilang HAM pada nonton aja,” tandas Yapto.(flo/jpnn)

Loading...

loading...

Feeds

Sampah Menumpuk di Pasar Gedebage

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Terjadi penumpukan sampah di Pasar Gedebage, Kota Bandung, Senin (17/5). Tumpukan sampah disebut terjadi menjelang lebaran, akibat …