Kebanyakan, Anggota Polri Bunuh Diri karena Stres

Anton Charliyan

Kepala Divisi Humas Polri Irjen Anton Charliyan

POJOKBANDUNG.com, JAKARTA – Kasus bunuh diri anggota Polri kebanyakan disebabkan karena stres. Kepala Divisi Humas Polri Irjen Anton Charliyan mengatakan, stres itu bisa terjadi karena tekanan pekerjaan ditambah urusan pribadi.


Anton menjelaskan, pernah ada satu penelitian yang menyatakan bahwa 80 persen anggota Polantas maupun Reserse stres karena beban tugas.

“Masalah tugas di kepolisian salah satu yang mengundang stres. Ini memang salah satunya. Sudah beban tugas berat, ada lagi masalah pribadi,” kata Anton di Mabes Polri, Senin (2/11/2015).

Karenanya, sebelum masuk kepolisian, setiap calon harus mengikuti psikotes. Setelah di dalam, kata Anton, Propam maupun dinas psikologi terus berupaya untuk mempelajari dan melakukan antisipasi agar peristiwa yang diinginkan tidak terulang.

Anton juga meminta pimpinan masing-masing untuk lebih memperhatikan anak buahnya. Pimpinan harus lebih peka akan permasalahan yang dihadapi anak buahnya. Jangan hanya sibuk dengan urusan masing-masing. “Orang lain (masyarakat) saja dilayani, masa anak buah sendiri tidak?” katanya.

Seperti diketahui, teranyar Kanit Lantas Polsek Cipondoh, Kota Tangerang, Banten, Iptu Budi Riyono, bunuh diri di rumah teman wanitanya berinisial H di Perumahan Griya Kenangan, Cipondoh, 31 Oktober 2015.  (boy/jpnn)

Feeds

Energi Postif Moonraker untuk Kemajuan Daerah

POJOKBANDUNG.com, CIMAHI – Bukan lagi zamannya ugal-ugalan dijalanan. Apalagi melakukan tindakan yang merugikan diri sendiri bahkan orang lain. Stigma negatif …