Kata Siapa Pria Lebih Bugar dari Wanita? Ini Hasil Penelitiannya

Ilustrasi: Seorang wanita sedang berolahraga. Foto: women healthy

Ilustrasi: Seorang wanita sedang berolahraga. Foto: women healthy

POJOKBANDUNG.com – Pria sering disebut punya keuntungan alami dibanding wanita. Tapi dalam satu ukuran kebugaran utama, wanita benar-benar lebih unggul daripada pria.

Hal itu, menurut sebuah studi terbaru yang diterbitkan dalam Jurnal Applied Physiology, Nutrition and Metabolism.

Tim dari University of Waterloo di Kanada meneliti sembilan wanita dan sembilan pria, dimana semuanya berusia antara 18 tahun sampai 30 tahun tahun yang memiliki indeks massa tubuh serupa, berjalan di atas treadmill.

Setelah pemanasan singkat, mereka diminta berjalan dengan kecepatan dan kecenderungan menurun secara bertahap, sampai mereka mencapai titik 80 persen dari detak jantung maksimal mereka.

Setiap orang memakai masker wajah untuk mengukur berapa banyak oksigen yang mereka gunakan dan berapa banyak karbon dioksida yang mereka hasilkan.

“Pengukuran spesifik yang kami lakukan dalam penelitian ini adalah untuk melihat seberapa cepat penyerapan oksigen meningkat saat Anda beralih dari pemanasan ke latihan,” kata penulis studi, Richard Hughson, profesor kinesiologi di University of Waterloo, seperti dilansir laman Health, Senin (1/2).

Jika mereka tidak layak, mereka beradaptasi lebih lambat saat berolahraga, mereka menganggapnya sebagai beban yang lebih besar dan karena itu mereka mundur dan mereka menjadi semakin kurang fit.

Dengan cara itu, Hughson mengatakan, pengambilan oksigen adalah indikator hebat kebugaran fisik keseluruhan dan satu di mana wanita berprestasi.

Para periset menemukan bahwa wanita menyesuaikan diri mereka dengan olahraga setelah sekitar 30 detik, sedangkan pria butuh waktu 42 detik.

Itu berarti tingkat pemrosesan oksigen adalah kira-kira 30 persen lebih cepat dan keuntungan yang jelas jika menyangkut efisiensi fisik.

Para periset juga menemukan bahwa wanita lebih baik dalam mengangkut oksigen ke jaringan di seluruh tubuh mereka dan bahwa jaringan mereka, pada gilirannya, lebih baik menggunakan ekstra oksigen.

“Jadi sementara pria pada dasarnya sedikit lebih kuat dan lebih cepat daripada wanita, mereka tidak bisa mengklaim diri mereka lebih bugar secara universal,” kata Hughson.

Kebugaran bisa didefinisikan dengan kekuatan aerobik maksimal atau bisa didefinisikan oleh beberapa indikator lainnya.

“Jika Anda memantau seberapa cepat seseorang menyesuaikan diri dengan tingkat latihan, maka hal tersebut benar-benar merupakan indikasi kebugaran dan kesehatan,” jelas Hughson.

Selanjutnya, kata penulis utama Thomas Beltrame, tim peneliti berencana untuk memperluas penelitian untuk memasukkan atlet elit.

“Di masa depan, studi diperlukan untuk menentukan apakah hasil kami dari pria dan wanita yang aktif secara aktif, yang cocok untuk kebugaran, juga akan berlaku untuk wanita terkuat dibandingkan dengan pria terkuat,” pungkas Beltrame.

(fny/jpnn)

 

loading...

Feeds