Penyidikan Terhadap Air Mineral Bermerk Dilanjut

Ilustrasi

Ilustrasi

POJOKBANDUNG.com –  Pihak KPPU (Komisi Pengawas Persaingan Usaha) memanggil saksi dari pihak yang dirugikan yakni PT Tirta Fresindo Jaya.  Hal ini sebagai bentuk keseriusan KPPU dalam mengusut dugaan monopoli yang dilakukan PT Tirta Investama dan PT Balina Agung Perkasa.

Dalam sidang lanjutan perkara dengan nomor 22/KPPU-L/2016 ini, pihak PT Tirta Fresindo Jaya diwakili oleh Carol Mario Sampouw yang menjabat sebagai Nasional Sales Manager.

Sampouw diminta menjawab semua pertanyaan yang diajukan oleh tim investigator yang diketuai oleh Arnold Sihombing seputar dugaan PT Tirta Investama selaku produsen air minum dalam kemasan bermerk dan PT Balina Agung Perkasa diduga melakukan pelaggaran Pasal 15 ayat (3) huruf b dan Pasal 19 huruf a dan b Undang-Undang No. 5 Tahun 1999

Menurut Sampouw, ada informasi keluhan dari para pedagang di lapangan, dimana pihak produsen air minum dalam kemasan bermerk beserta afiliasinya melakukan pelarangan terhadap toko mereka untuk menjual produk Le Minerale. Juga ditemukan bukti-bukti air minum dalam kemasan bermerk  mengancam akan menurunkan status para star outlet (pedagang Besar) menjadi pengecer biasa jika menjual produk LeMinerale. Penurunan status tersebut sangat merugikan para star outlet(pedagang besar), mereka tidak lagi bisa menjual produk AMDK dengan harga grosir.

“Dengan ditemukan bukti-bukti tersebut di lapangan, maka Ini berbahaya. Kalau dibiarkan lama-lama, bisa tutup pabrik. Oleh karena itu kami melakukan somasi . Setelah melakukan somasi pihak kompetitor baru berhenti, “ungkap CM Sampouw.

Lebih jauh CM Sampouw menyampaikan, pihak perusahaan membantu menjelaskan kepada para pedagang mereka memiliki hak untuk berjualan dengan leluasa tanpa ada tekanan dari pihak manapun. ” Ini negara Republik Indonesia setiap warga diberi hak untuk menjalankan usaha. Tidak bisa dimonopoli oleh salah satu pihak saja. Boleh bersaing secara fair dengan cara mengadu program dan promosi,” tutur Sampouw.

Akibat ada pelarangan penjualan tersebut menurut Sampouw sempat mengalami penurunan pendapatan yang cukup signifikan.

” Saat kejadiaan ini ada penurunan penjualan. Yang lebih kami jaga ke depannya. Ini baru wilayah Jabodetabek kalau dibiarkan bisa meluas ke daerah lain, ” kata Sampouw.

Sebagai informasi, atas keluhan para pedagang tersebut dan temuan bukti di lapangan pihak KPPU berinisiatif mengusut perkara ini. Tindakan penyidikan KPPU terhadap air minum dalam kemasan bermerk merupakan bukti kepedulian KPPU dalam menjaga kondisi perdagangan dan persaingan usaha yang fair, juga dalam menjaga hak dan ketenangan para pedagang dan toko toko di Indonesia

(apt)

loading...

Feeds