Ada Motif Politik di Balik Bom Kampung Melayu?

Bom bunuh diri di Terminal Kampung Melayu, Rabu malam (24/5) (Haritsah Almudatsir/Jawa Pos)

Bom bunuh diri di Terminal Kampung Melayu, Rabu malam (24/5) (Haritsah Almudatsir/Jawa Pos)

POJOKBANDUNG.com- LEDAKAN mengerikan diduga bom baru saja terjadi di Kampung Melayu, Jakarta Timur malam tadi, Rabu (24/5). Disinyalir banyak faktor yang memicu terjadinya ledakan tersebut.

Kriminolog Universitas Indonesia (UI), Adrianus Meliala menduga bisa saja ledakan itu bernuansa politis. Sebab dari sejarahnya, teror selalu bernuansa politis. Apalagi bom tersebut memiliki daya rusak yang cukup besar.

BACA JUGA:

Ngeri, 2 Kali Ledakan Terjadi di Kampung Melayu, Potongan Tubuh Tergeletak di Jalan

Video Detik-detik Ledakan di Kampung Melayu, Potongan Tubuh Terlempar ke Jalan

“Tidak pernah bom bertujuan semata-mata untuk lukai orang, lebih kepada suatu simbol politik,” ujarnya.

Sementara dari segi pelaku, bom bisa dilakukan pemain lama dan pemain baru. Untuk pemain lama, potensi pelaku mengarah kepada Islamic State Irak and Syria (ISIS). Potensi itu cukup besar mengingat ISIS memiliki kemampuan dari segi pembuatan bom dan pendanaan.

“Dewasa ini yang mugkin melakukannya adalah dia (ISIS). Kalau kelompok lain sudah kembang kempis, tinggal itu yang masih kuat. Atau mungkin juga ini bentuk keadaan terdesak dengan melawan berbagai cara,” duga Adrianus.

Ada juga kemungkinan bom tersebut berkaitan dengan bom di negara lain. Salah satunya yang terjadi di Manchester Arena, London, Inggris, saat konser Ariana Grande, Senin (22/5).

“Pemain lama belum semuanya terguling. Kalau kita lihat ada kasus bom Manchaster, jangan-jangan ada semacam jaringan,” ucapnya.

Sementara dugaan dilakukan pemain baru ada tiga faktor kemungkinan. Pertama berkaitan dengan momen Pilkada 2017.

Kedua, konflik horizontal terkait Kebhinekaan. Ketiga, untuk menyasar tokoh-tokoh yang tidak disenangi. “Mungkin sisa-sisa saat Pilkada, demikian pula soal konflik horizontal, atau ketidaksenangan terhadap beberapa tokoh. Itu mungkin juga semacam alasan,” pungkasnya.

(dna/jpg/pojokbandung)

loading...

Feeds