Petani Telukjambe Bakal Kubur Diri di Jakarta, Ratusan Peti Mati Disiapkan

Sejumlah Petani Telukjambe saat menggelar aksi di Istana Negara 24 April lalu. Mereka berencana menggelar aksi kembali dalam waktu dekat. (Imam Husein/Jawa Pos)

Sejumlah Petani Telukjambe saat menggelar aksi di Istana Negara 24 April lalu. Mereka berencana menggelar aksi kembali dalam waktu dekat. (Imam Husein/Jawa Pos)

POJOKBANDUNG.com – Sengkarut lahan antara petani Telukjambe Kabupaten Karawang dan PT Pertiwi Lestari tak kunjung rampung. Kedua belah pihak hingga kini belum mencapai kata sepakat.

Petani menilai solusi pemerintah yang akan memberikan bantuan ganti rugi lahan kepada 96 kepala keluarga (KK), dianggap belum sepenuhnya membantu para petani.

Dewan Pembina Serikat Tani Telukjambe Bersatu (STTB) Aris Wiyono mengatakan, petani korban PT Pertiwi Lestari mengaku kecewa dengan keputusan menteri Agraria dan Tata Ruang, Sofyan Djalil.

Baca Juga:

Demi Bertemu Jokowi, Para Petani Ini Peringati Hari Buruh dengan Kubur Diri di Peti Mati

Sebab, Sofyan hanya akan membangun 96 unit rumah untuk petani Telukjambe. Padahal, kata dia, petani penggarap yang terkena dampak konflik dengan PT Pertiwi Lestari selama ini sejumlah 600 orang.

Untuk itu kata Aris para petani berencana kembali menggelar aksi kubur diri di Jakarta dengan massa yang lebih banyak.

“Rabu akan kembali ke Jakarta dengan 300 peti kayu untuk kubur diri,” ujar Aris.

Sementara itu Maman Suryaman, Ketua STTB menambahkan, petani Telukjambe yang jadi korban sengketa lahan tidak semua ikut aksi ke Jakarta.

Ia mengatakan, pemerintah seharusnya tidak hanya menjamin 275 petani Telukjambe yang mengungsi ke Jakarta.

“Jumlah itu hanya sebagian. Sisanya masih banyak,” kata Maman. “Dari 600 kepala keluarga yang terdampak konflik kenapa hanya 97 keluarga saja yang akan diberikan solusi.”

(jar/rmo/mam/jpg)

loading...

Feeds