Diusir Usai Jumatan, Djarot: Kita Bebas Memilih

Djarot Saiful Hidayat (ist)

Djarot Saiful Hidayat (ist)

 

POJOKBANDUNG.com, JAKARTA – Wakil Sekretaris Jenderal (Wasekjen) PBNU Hery Haryanto Azumi mengecam aksi pengusiran terhadap calon wakil gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat.

Djarot diusir setelah salat Jumat di Masjid Jami Al-Atiq, Tebet, Jakarta Selatan, Jumat (14/4). “Tindakan itu tidak bisa dibenarkan apalagi karena alasan politik,” terang Hery.

Mantan Ketua Umum PB Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) itu menjelaskan, aksi sekelompok orang tersebut jauh dari nilai-nilai Islam.

“Karena ini wajib, seharusnya kita semua berusaha mengajak orang untuk salat Jumat. Bukan sebaliknya mengusir orang yang mau melaksanakan salat Jumat,” ujar pria asal Trenggalek, Jawa Timur itu.

Hery menambahkan, saat ini sejumlah kalangan sedang berupaya menciptakan kehidupan berbangsa dan bernegara yang toleran.

“Makanya, aksi seperti itu bisa merusak upaya dan kerja keras kita dalam menciptakan kehidupan yang toleran. Aksi intolerasi dipastikan akan merusak kehidupan berbangsa dan bernegara kita,” tuturnya.

Menurut Hery, aksi tersebut cenderung mengarah pada praktik radikal. “Itu yang saya maksud, intoleransi dapat menghancurkan bangsa dan negara. Lihat Suriah, Libya, Yaman, dan negara-negara gagal di Timur Tengah yang lain,” tegas Hery.

loading...

Feeds

Shinta Bachir

Shinta Bachir Maunya Buka Tutup…

POJOKBANDUNG.com- KONTROVERSI keputusan Shinta Bachir untuk melepas hijabnya ditanggapi dingin ibu satu anak ini. Menurut Shinta, apa yang dilakukannya karena belum …